Seperti apa rasanya berada di Laksamana Admiral di Aircraft Carrier USS Nimitz

Saya berada di angkatan laut selama 8 tahun, dan mendapat hak istimewa terbang ke Bremerton Washington bersama beberapa orang lain dari skuadron saya. Saya adalah seorang yeoman tamtama, tetapi memiliki pengalaman laut, karena saya ditempatkan pada tender kapal selam dan perusak. Skipper saya bertanya apakah saya ingin terbang dengannya dan bekerja dengannya mengurus papan pesan rahasia, dan hal-hal lain yang mungkin dia perlukan, yang tentu saja saya harus mengatakan ya.

Kami terbang ke bandara kecil ini, dan kami diberitahu pada pesawat di atas speaker, bahwa bandara tidak pernah memiliki pesawat sebesar tanah ukuran ini di bandara mereka sebelumnya, jadi mereka memiliki pemadam kebakaran lokal, dan penyelamatan menunggu berjaga-jaga, dan itu pendaratan yang cukup liar dan melihat semua truk pemadam kebakaran menunggu untuk berjaga-jaga, dan semuanya berjalan baik!

Saya sudah terbiasa dengan kapal yang lebih kecil. Sebuah tender kapal selam biasanya memiliki awak sekitar 1.300 orang, dan seorang perusak biasanya memiliki sekitar 300 awak atau lebih setiap saat. Nimitz tidak memiliki sebagian besar skuadron dan keterikatan mereka di kapal, tetapi mereka masih memilikinya. Sepanjang malam pesawat lepas landas dari katapel, dan pertama kali aku mendengarnya dan merasakannya, aku tidak bisa percaya itu sangat keras, dan rasanya seperti itu memindahkan kapal beberapa ke dalam air.

Kapal itu sangat besar di dalam. Ketika saya pergi ke teluk hangar, itu seperti stadion, ukurannya, begitu besar. Ketika saya harus berjalan dari satu ujung kapal ke ujung yang lain, ada begitu banyak penetasan, dan Anda harus mengangkat kaki Anda ke atas mereka untuk dilemparkan, dan itu adalah satu ton dari mereka sepanjang waktu.

Kami keluar ke laut, dan kapal akan kembali ke San Diego. Kami keluar dari Washington, dan ketika kami keluar ke laut, kapten saya bertanya apakah saya ingin melihat bagaimana Laksamana dan Kepala Staf tinggal di kapal, karena mereka tidak berada di kapal pesiar ini, semua kamar kosong, tetapi Nakhoda saya menggunakan salah satunya.

Saya sudah terbiasa dengan orang-orang biasa di kapal saya berasal. Bahkan di kapal induk, tingginya 3 bunk. Dan mungkin 300 orang di kompartemen saya. Jalan untuk banyak orang untukku sebenarnya. Saya lebih suka naik Cadillac dari perusak!

Nakhoda memberiku tur ke semua kabin, ruang orang, kamar mandi pribadi, dapur pribadi, dengan kulkas bergaya rumah, kompor, koki pribadi dari kapal, semua yang dibutuhkan seorang eksekutif. Semuanya adalah masalah militer, tetapi itu benar-benar spektakuler. Di kapal, di sebagian besar level, itu adalah ruang yang dimaksudkan untuk semua orang. Semakin tinggi, mereka menyebut Negara Perwira itu, di mana hanya para perwira yang seharusnya, kecuali Anda sedang berbisnis. Di atas kapal, mereka menyebut Negara Bendera itu, dan Di sanalah Laksamana, CO dan XO, Kepala Staf, orang-orang semacam itu nongkrong. Jika Anda seorang perwira, Anda tidak boleh bangun kecuali Anda sedang dalam bisnis juga. Ini adalah ruangan tempat kita bekerja. Sebagian besar waktu para petinggi selalu begitu serius dan segala sesuatu yang merupakan latihan, sangat nyata bagi mereka, karena memang harus begitu. Tapi kadang-kadang, mereka membuat lelucon, atau mengolok-olok para perwira muda, dan aku satu-satunya orang di ruangan itu hanyalah mereka. Suatu kali di m skuadron yang memiliki masalah kait ekor di Vegas, memiliki gambar dari seorang petugas LT perempuan, dan mereka bergiliran melemparkan panah pada gambar, yang dia tidak pernah tahu apa-apa tentang, dan dia menikah dengan burung penuh Kapten saat itu.

Mengukur Kuda Ras di Tangan Dijelaskan – Termasuk Ketinggian Pemenang Tiga Mahkota Laksamana Perang

Laksamana perang adalah salah satu kuda yang paling dikenal dalam sejarah balap kuda Amerika karena dominasi binatang yang ditunjukkan selama masa kejayaannya pada 1930-an. Di antara banyak prestasi, War Admiral mencapai memenangkan Triple Crown pada tahun 1937 adalah yang utama di antara kesuksesannya. Sampai hari ini memenangkan Triple Crown adalah prestasi yang hanya terjadi sebelas kali dalam sejarah olahraga.

Kuda kesayangan yang dikenal sebagai War Admiral lahir pada tahun 1934 dan berasal dari saham yang sangat bagus. Anak kuda itu adalah hasil dari perkembangbiakan yang sukses antara kuda ras ulung bernama Man o'War (mantan pemenang Preakness Stakes) dan kuda betina dengan nama Brushup. Meskipun War Admiral memiliki ayah yang sangat besar (Man o'War adalah 16,2 tangan) Laksamana Perang dianggap pendek oleh standar kuda balap di 15,2 tangan tinggi, satu tangan penuh lebih pendek dari ayahnya. Sebaliknya kuda rata-rata yang bersaing di kompetisi elit seperti Kentucky Derby dan Belmont Stakes adalah 16 tangan tinggi.

Terminologi mengukur tinggi dalam hal tangan masih digunakan dalam olahraga pacuan kuda meskipun jarang dipahami oleh orang luar. Konversi sebenarnya adalah satu tangan sama dengan empat inci. Oleh karena itu, kuda dengan tinggi 16 tangan tingginya lima kaki dan empat inci. Ini adalah ketinggian ketika hewan itu di keempat kakinya dan tidak ketika berdiri tegak di atas kaki belakangnya. Notasi yang tepat untuk kuda yang tingginya lima kaki dan satu inci (61 inci) adalah menulis 15,1 tangan. Cara yang benar untuk menulis 15 dan satu tangan setengah tinggi sebenarnya adalah 15,2 tangan (bukan 15 setengah atau 15 tangan dan dua inci).

Pengukuran akurat untuk ketinggian kuda melibatkan pengukuran garis lurus ke atas (secara vertikal) dari tempat kuku menyentuh tanah rata ke titik tertinggi di belakang hewan. Titik tertinggi di belakang kuda dikenal sebagai withers, sebuah istilah yang berarti ruang antara tulang belikat pada hewan berkaki empat. Untuk mengklarifikasi, ketika mengukur ketinggian kuda kepala dan leher tidak dianggap sama sekali untuk perbandingan standar pada dasarnya melibatkan membandingkan ketinggian kuda hanya berdasarkan seberapa tinggi dari tanah bahu mereka tanpa memperhatikan apapun untuk ukuran leher dan kepala.

Film 2003 Seabiscuit secara salah menggambarkan Perang Admiral (kuda dominan era Seasbiscuit) sebagai 18 tangan tinggi. Hiasan ini untuk tujuan teatrikal melebih-lebihkan tinggi kuda dengan 2,2 tangan, setara dengan 10 inci. Siapa pun yang akrab dengan kuda memahami bahwa melebih-lebihkan ketinggian kuda balapan dengan dua setengah tangan (2,2 tangan yang ditulis dengan benar) atau 10 inci membuat perbedaan yang signifikan karena penyesuaian itu berasal dari menggambarkan kuda ras berukuran kecil untuk menggambarkan yang terlalu besar. Untuk tujuan perbandingan, perhatikan perbedaan antara mendeskripsikan seorang pemain bola basket dengan tinggi 6'10 "ketika tingginya sebenarnya adalah 6'0" tinggi. Dengan standar NBA Anda secara efektif menggambarkan seorang pemain yang berada di sepuluh persen teratas dalam ketinggian sebagai orang yang berada di sepuluh persen teratas.